Ratusan Mesin Bitcoin Dimusnahkan Bea Cukai Semarang Karena Melanggar Aturan Importasi

oleh -8 views

Semarang – Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean Tanjung Emas Semarang, Jawa Tengah, memusnahkan ratusan unit mesin Bitcoin yang melanggar aturan.

Dalam pemusanahan di halaman Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tanjung Emas Semaramg, di Semarang, Selasa (12/10/2021), dimusnahkan pula ribuan barang milik negara lain hasil penindakan yang dilakukan selama pandemi COVID-19 sejak 2020 hingga 2021.

Kepala Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tanjung Emas Semarang Anton Martin mengatakan barang kiriman dan barang bawaan penumpang yang dimusnahkan ini bernilai sekitar Rp2,1 miliar.

Berbagai barang sitaan lainnya yang dimusnahkan tersebut antara lain minuman beralkohol, kosmetika, sepatu, hingga ratusan perangkat elektronik dan telepon seluler.

“Barang-barang yang dimusnahkan ini masuk lewat Bandara Ahmad Yani Semarang, Pelabuhan Tanjung Emas, serta melalui perusahaan jasa pengiriman,” ungkap dia.

Berkaitan dengan mesin Bitcoin dengan nilai ekonomi mencapai Rp200 juta tersebut, kata dia, barang-barang itu melanggar prosedur importasi barang yang ditentukan.

“Ada dugaan unsur kesengajaan. Dalam dokumen yang disertakan diduga tidak sesuai dengan spesifikasinya,” ujarnya.

Di sepanjang 2020 hingga 2021, bea cukai telah melakukan 642 penindakan. Ia menjelaskan pemusnahan yang dilakukan ini telah sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan.

“Bea cukai selalu menindaklanjuti barang yang pemasukannya tidak sesuai ketentuan dengan cara dimusnahkan, dilelang, maupun dihibahkan,” tuturnya.

Ia juga mengharapkan masyarakat selalu mematuhi aturan yang berkaitan dengan importasi barang.

Sumber Antara

Tinggalkan Balasan

No More Posts Available.

No more pages to load.