Kaligawe dan Genuk Semarang Banjir, Mbak Ita: Dua Rumah Pompa Tidak Bekerja Maksimal

oleh
Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu saat meninjau rumah pompa Kali Tenggang, Rabu (15/11). Pompa tak bekerja maksimal hingga memicu banjir di Kaligawe dan wilayah lain di Genuk. (Foto: Ist)

Semarang – INFOPlus. Hujan deras Selasa (14/11) malam, membuat kawasan Kaligawe dan wilayah lain di Kecamatan Genuk, Kota Semarang tergenang banjir. Ketinggian air bervariasi mulai setinggi mata kaki hingga lutut orang dewasa.

Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu menyebut faktor utama terjadinya banjir karena tidak maksimalnya dua rumah pompa Kali Tenggang dan Kali Sringin. Beberapa pompa milik Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali-Juana ini tidak bekerja karena rusak.

“Mendapat informasi bahwa wilayah Padi Raya kemudian Kaligawe tergenang, setelah diselidiki ternyata dua rumah pompa air tidak bekerja maksimal. Saya cek Kali Tenggang ini pompa hanya nyala tiga dari enam dan itupun tidak maksimal. Yang tiga lainnya alasannya masih perbaikan,” beber Mbak Ita, sapaan akrabnya, saat mengecek rumah pompa Kali Tenggang, Rabu (15/10).

“Dan di Kali Sringin yang harusnya lima yang nyala satu. Kalau mau bicara SOP-nya harusnya dua. Tapi sama, katanya trouble. Lha kalau selalu trouble gimana,” lanjutnya.

Menyikapi hal itu, Mbak Ita minta BBWS Pemali-Juana untuk serius dalam penanganan banjir di Kota Semarang. Sebab, Pemkot Semarang sudah berupaya keras agar banjir ini bisa langsung segera teratasi.

“Saya menyampaikan kepada BBWS kan kami ini sudah persiapan terkait pengendalian banjir di akhir tahun. Mungkin saya tidak tahu apakah terlena El-Nino sampai Februari, jadi mungkin tak persiapan.”

“Di sisi lain Pemkot Semarang sudah melakukan pengerukan sedimentasi dan Alhamdulillah di PJM (penyambungan jalan masuk) Woltermonginsidi sudah tidak tergenang. Yang tergenang di wilayah tarik Kali Tenggang. Untuk Kali Sringin berjalan, tapi juga sama. Yang harusnya dua pompa dengan SOP elevasi, ini baru satu pompa yang bekerja,” beber dia.

Bagi Mbak Ita, permasalahan pompa sangat serius karena menjadi faktor utama dalam pengendalian banjir. Pihaknya berharap agar BBWS lebih responsif terkait penanganan banjir.

“Kami harapkan dari BBWS juga harus peka, tidak seperti ini, karena apapun yang disalahkan Pemkot Semarang. Padahal kami selalu berupaya, tidak bosannya koordinasi dengan BBWS. Jadi kita harapkan BBWS segera menyelesaikan perbaikan pompa karena pengelolaan air di wilayah Genuk mungkin juga dari Pedurungan ditarik ke Genuk ini kan upaya terakhir adalah pengendali di rumah pompa Tenggang dan Sringin,” paparnya.

“Di Kaligawe ada keweanangan dari BPJN untuk melakukan penanganan. Kami juga sudah rapat dengan BPJN dan berharap BPJN dan BBWS memahami kondisi dan posisi lokasi, karena Genuk adalah muara terakhir di rumah pompa Sringin dan Tenggang,” lanjutnya.