Mahasiswa Kudus Temukan Solusi Pengolah Sampah Berbasis Internet

oleh -85 views
Ilustrasi sampah plastik.

Kudus – Mahasiswa Universitas Muria Kudus (UMK), Jawa Tengah, menemukan solusi pengelolaan sampah berbasis internet dengan menciptakan tempat sampah berbasis internet of things (IOT) yang bisa mengirimkan notifikasi lokasi tempat sampah serta volume sampahnya.

Mahasiswa UMK yang membuat inovasi pengelolaan sampah tersebut, yakni Novi Arimukti dan Arsya Yoga Pratama, keduanya mahasiswa jurusan Sistem Informasi (SI) dan Bagus Utomo yang merupakan mahasiswa jurusan Teknik Elektro.

“Temuan tempat sampah yang diberi nama T-Smart++ berawal dari keresahan dirinya bersama kedua temannya saat melihat sampah yang menumpuk,” kata Bagus Utomo di Kudus, Sabtu (15/6/2019).

Menurut dia, banyak ditemukan kasus tempat sampah sudah penuh, namun belum segera diambil karena dimungkinkan petugas pengambil sampah belum mengetahui lokasi tempat sampah yang sudah penuh tersebut.

Terkadang, lanjutnya, tempat sampah yang belum penuh justru diambil terlebih dahulu. Akibatnya, kondisi tempat sampah yang sudah penuh justru menimbulkan polusi udara.

Atas permasalahan itu, ia mengatakan muncul ide untuk membuat tempat sampah berbasis internet tersebut.

“Untuk mewujudkan tempat sampah berbasis internet tersebut, membutuhkan waktu dua bulan,” ujar dia.

Tempat sampah pintar berbasis IOT itu memiliki beberapa kelebihan, yakni ketika sudah penuh tempat sampah akan mengunci, selanjutnya memberikan notifikasi berisi tentang peringatan tempat sampah yang penuh serta lokasi tempat sampah tersebut melalui ponsel cerdas dengan sistem operasi Android milik petugas pengambil sampah.

Hal itu, lanjut dia, diyakini bisa memudahkan petugas pengambil sampah mengetahui tempat sampah yang sudah penuh, sehingga mengetahui prioritas utama yang harus diambil.

Pembuatan tempat sampah tersebut, membutuhkan beberapa peralatan utama, seperti sensor jarak HC SR04 yang digunakan untuk membaca benda yang berada di depannya. Selanjutnya akan mengirimkan ke motor servo untuk membuka dan menutup tempat sampah.

“Untuk membuka tempat sampah yang sudah tertutup menggunakan kartu khusus,” ujar dia.

Selanjutnya ada komponen DF Player untuk mengeluarkan suara, ketika memasukkan sampah, langsung ada ucapan “terima kasih telah membuang sampah di tempatnya”.

Selain itu, ketika sampah penuh, ada ucapan “maaf tempat sampah sudah penuh dan tutup tempat sampah tidak terbuka”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *