Kurang Perencanaan Penyebab Molornya Relokasi PKL BKT

oleh -94 views

Semarang  – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Semarang menilai molornya relokasi pedagang kaki lima (PKL) dari bantaran Sungai Banjir Kanal Timur (BKT) Semarang menandakan kurangnya perencanaan dalam pembangunan.

“Ini menandakan pemerintah kurang dalam perencanaan. Detail engineering design (DED) proyek normalisasi Sungai BKT kan sudah lama sebenarnya,” kata Ketua Komisi B DPRD Kota Semarang Agus Riyanto Slamet di Semarang, Senin (27/8/2018).
Hal tersebut diungkapkannya usai beraudiensi dengan Paguyuban PKL Karya Mandiri di wilayah Karangtempel yang menjadi bagian dari bantaran Sungai BKT dan Dinas Perdagangan Kota Semarang di Gedung DPRD Kota Semarang.

Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu mengatakan semestinya pemerintah lebih siap dalam perencanaan terkait relokasi PKL dari bantaran Sungai BKT seiring dimulainya proyek normalisasi sungai.

“Harusnya kan diatur, direncanakan sejak awal. Di tengah jalan, ternyata ada kendala. Banyak pedagang protes karena tempat relokasi tidak sesuai, terlalu jauh, sempit, dan sebagainya,” katanya.

Dalam perkembangannya, kata dia, ternyata Pemerintah Kota Semarang menyediakan lahan relokasi yang baru bagi PKL yang selama ini menempati wilayah Karangtempel tersebut dengan sistem menyewa lahan.

“Ya, mudah-mudahan pemerintah serius dalam menyediakan lahan sementara untuk relokasi di kawasan Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT) Semarang. Meski harus menyewa, membayar,” ujarnya.

Persoalannya, kata dia, penyewaan lahan tentunya harus dipersiapkan secara matang, termasuk penganggarannya karena sejauh ini belum ada pembahasan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD).

“Pindah ini kan harus menyewa, harus membayar. Penganggarannya kapan? Kalau 2019, kemungkinan belum masuk. Harga berapa? Kami juga endak tahu. Kebetulan juga belum dibahas,” katanya.

Meski demikian, Agus mengatakan langkah terpenting sekarang ini adalah kepindahan PKL dari bantaran Sungai BKT karena tengah dilakukan percepatan proyek normalisasi sungai.

“Yang penting, pindah dulu. Proyek normalisasi Sungai BKT ini kan proyek nasional. Kalau enggak jadi, yang rugi kan kita semua, masyarakat Kota Semarang,” katanya.

Sementara itu, perwakilan PKL Karangtempel mengaku sudah tidak ada keberatan terkait rencana relokasi setelah disepakati titik relokasi di kawasan MAJT Semarang.